Kenali Penyakit Kusta Sejak Dini, Penderita Kusta Dapat Sembuh Total

penyakit kusta
Penyakit kusta atau lepra (leprosy) atau disebut juga Morbus Hansen, adalah sebuah penyakit infeksi menular kronis yang disebabkan oleh bakteri Mycobacterium leprae. Indonesia dikenal sebagai satu dari tiga negara yang paling banyak memiliki penderita kusta. Umumnya penyakit kusta terdapat di negara yang sedang berkembang, dan sebagian besar penderitanya adalah dari golongan ekonomi lemah.

Penyakit ini masuk ke Indonesia diperkirakan pada abad ke 4-5 yang diduga dibawa oleh orang-orang India yang datang ke Indonesia untuk menyebarkan agamanya dan berdagang. Penyakit Hansen atau Penyakit Morbus Hansen yang dahulu dikenal sebagai penyakit kusta atau lepra sebelumnya diketahui hanya disebabkan oleh bakteri Mycobacterium leprae, ditemukan oleh seorang ilmuwan Norwegia bernama Gerhard Henrik Armauer Hansen pada tahun 1873 sebagai patogen yang menyebabkan penyakit yang telah lama dikenal sebagai lepra.

Pada tahun 2008, ditemukan bakteri Mycobacterium lepromatosis oleh Universitas Texas yang menyebabkan endemik sejenis kusta di Meksiko dan Karibia, yang dikenal lebih khusus dengan sebutan diffuse lepromatous leprosy.

Penyakit kusta adalah tipe penyakit granulomatosa pada saraf tepi dan mukosa dari saluran pernapasan atas; dan lesi pada kulit adalah tanda yang bisa diamati dari luar. Tidak seperti mitos yang beredar di masyarakat, kusta tidak menyebabkan pelepasan anggota tubuh yang begitu mudah, seperti pada penyakit tzaraath.




Tanda-tanda :

Tanda-tanda penyakit kusta bermacam-macam, tergantung dari tingkat atau tipe dari penyakit tersebut. Secara umum, tanda-tanda itu adalah :

  • Adanya bercak tipis seperti panu pada badan/tubuh manusia
  • Pada bercak putih ini pertamanya hanya sedikit, tetapi lama-lama semakin melebar dan banyak.
  • Adanya pelebaran syaraf terutama pada syaraf ulnaris, medianus, aulicularis magnus seryta peroneus. Kelenjar keringat kurang kerja sehingga kulit menjadi tipis dan mengkilat.
  • Adanya bintil-bintil kemerahan (leproma, nodul) yarig tersebar pada kulit
  • Alis rambut rontok
  • Muka berbenjol-benjol dan tegang yang disebut facies leomina (muka singa)

Gejala-gejala umum pada lepra, reaksi :

  • Panas dari derajat yang rendah sampai dengan menggigil.
  • Kurang Nafsu Makan.
  • Mual, kadang-kadang disertai muntah.
  • Cephalgia.
  • Kadang-kadang disertai iritasi, Infeksi pada buah zakar dan Pleuritis (perandangan pada paru-paru.
  • Kadang-kadang disertai dengan Nephrosia, Nepritis (kerusakan Ginjal) dan hepatospleenomegali (pembengkakan hati).
  • Neuritis (peradangan syaraf optik mata).


Pengobatan :

Pengobatan yang efektif terhadap penyakit kusta ditemukan pada akir 1940-an dengan diperkenalkannya dapson dan derivatnya. Bagaimanapun juga, bakteri penyebab lepra secara bertahap menjadi kebal terhadap dapson dan menjadi kian menyebar. Hal ini terjadi hingga ditemukannya pengobatan multiobat pada awal 1980-an dan penyakit ini pun mampu ditangani kembali.

Pada 1985, kusta masih menjadi masalah kesehatan masyarakat di 122 negara. Pada Pertemuan Kesehatan Dunia (WHA) ke-44 di Jenewa, 1991, disetujui resolusi untuk menghapus kusta sebagai masalah kesehatan masyarakat pada tahun 2000, dan berusaha untuk ditekan menjadi 1 kasus per 100.000. WHO diberikan mandat untuk mengembangkan strategi penghapusan kusta.

Kelompok Kerja WHO melaporkan Kemoterapi Kusta pada 1993 dan merekomendasikan dua tipe terapi multiobat standar. Yang pertama adalah pengobatan selama 24 bulan untuk kusta lepromatosa dengan rifampisin, klofazimin, dan dapson. Yang kedua adalah pengobatan 6 bulan untuk kusta tuberkuloid dengan rifampisin dan dapson.

Multiobat Kusta

Obat terapi multiobat kusta.Sejak 1995, WHO memberikan paket obat terapi kusta secara gratis pada negara endemik, melalui Kementrian Kesehatan. Strategi ini akan berjalan hingga akhir 2010. Pengobatan multiobat masih efektif dan pasien tidak lagi terinfeksi pada pemakaian bulan pertama. Cara ini aman dan mudah. Jangka waktu pemakaian telah tercantum pada kemasan obat.

Di Indonesia sendiri, program penanganan penyakit kusta dapat dilayani disetiap puskesmas dengan tidak dipungut biaya alias gratis. Penderita kusta cukup menyertakan KTP dan KK. Penderita sebaiknya datang ketika mulai mengalami gejala-gejala awal karena akan mudah dan cepat dalam proses penyembuhannya.

Hingga saat ini tidak ada vaksinasi untuk penyakit kusta. Dari hasil penelitian dibuktikan bahwa kuman kusta yang masih utuh bentuknya, lebih besar kemungkinan menimbulkan penularan dibandingkan dengan yang tidak utuh. Jadi faktor pengobatan adalah amat penting dimana kusta dapat dihancurkan, sehingga penularan dapat dicegah.

Ditulis Oleh : DHEKKAZONE ~ Kumpulan Informasi dan Ilmu Pengetahuan Umum

DHEKKAZONE Sobat sedang membaca artikel tentang Kenali Penyakit Kusta Sejak Dini, Penderita Kusta Dapat Sembuh Total. Oleh Admin, Sobat diperbolehkan mengcopy paste artikel ini, namun jangan lupa untuk meletakkan link dibawah ini sebagai sumbernya :

Zona Islam

Zona Islam Lainnya »

Zona Kuliner

Zona Kuliner Lainnya »

Zona Sejarah

Zona Sejarah Lainnya »

Zona Wisata Menarik

Zona Wisata Lainnya »

Zona Aneh, Fenomenal dan Unik

Zona Aneh, Fenomenal dan Unik Lainnya »

Zona Komputer & Mobile

Zona Komputer, Gadget, Mobile Lainnya »
 
DHEKKAZONE - Kumpulan Informasi dan Ilmu Pengetahuan Umum
Template Design By DHEKKAZONE | Powered By Blogger